Ini Reaksi Saya Apabila Melihat Promosi 
Dan Iklan Anda Di Internet

Oleh Azleen Abdul Rahim

ANDA mesti ingin tahu, apakah reaksi orang ramai apabila pertama kali saya melihat promosi dan iklan anda di Internet, yang jenama mereka belum pernah dengar. Reaksi yang bakal mereka buat adalah sama dengan apa yang selalu saya lakukan.

Pertama kali saya nampak iklan anda di Internet, saya tidak akan melihatnya langsung. Saya cuma nampak tetapi tidak melihatnya. Kali kedua saya nampak iklan anda itu, saya tidak akan pe­rasan lagi. Saya memang nampak promosi anda di situ tetapi tidak melihatnya. Kali ketiga saya nampak iklan anda itu, saya mula perasan akan kewujudan iklan tersebut. Kewujudan iklan itu sahaja dan tidak lebih dari itu.

Kali keempat saya nampak iklan anda itu, saya mula perasan. Saya akan membaca tajuk yang ditulis dan mungkin juga sedikit ringkasan sahaja. Itu pun saya akan membacanya sekadar mengambil kisah.

Kali kelima saya nampak iklan anda itu, saya akan mula membacanya dan berkata dalam hati, “Oh…” Kali ini saya cuba memahami apa yang anda cuba sampaikan. Kali keenam saya nampak iklan anda itu, saya membacanya lagi dan kali ini saya akan berfikir, sama ada iklan atau promosi anda ini boleh dipercayai ataupun tidak.

Kali ketujuh saya nampak iklan anda itu, saya akan bertanya pada diri sendiri, mungkin iklan anda ini boleh dipercayai tetapi adakah organisasi anda boleh dipercayai ataupun tidak. Saya juga cuba untuk faham, bagaimanakah organisasi anda beroperasi dan daripada mana organisasi anda ini membuat keuntungan.

Kali kelapan saya nampak iklan anda itu, saya membacanya lagi dan kali ini saya akan berfikir, kalau betul apa yang dikatakan promosi anda itu dan organisasi anda pula saya percaya memang berniaga dengan cara yang betul, apakah keistimewaan yang saya akan dapat sekiranya saya mencuba produk atau perkhidmatan anda itu.

Kali kesembilan saya nampak iklan anda itu, saya akan berta­nya pada kenalan rapat, saudara-mara ataupun orang yang saya percaya sama ada mereka sudah mencuba produk anda itu ataupun belum.

Kali kesepuluh saya nampak iklan anda itu, saya berpendapat memang berbaloi untuk saya membeli produk ataupun perkhid­matan anda itu dan mencubanya. Kali kesebelas saya nampak iklan anda itu, saya memang akan membeli tetapi masalahnya saya tidak mempunyai wang yang mencukupi untuk itu.

Kali kedua belas saya nampak iklan anda itu, saya memasang azam untuk membeli produk dan perkhidmatan anda itu tidak lama lagi. Saya yakin akan dapat mengumpul wang secukupnya untuk tujuan itu.

Kali ketiga belas saya nampak iklan anda itu, barulah saya akan membelinya sekarang juga kerana wang saya sudah mencukupi.

Beginilah reaksi saya apabila saya melihat jenama anda buat pertama kalinya. Mungkin kali yang ke-12, ke-13 ataupun ke-14 saya melihat iklan dan promosi anda di Internet, barulah saya akan bertindak. Saya amat yakin, reaksi dan pemikiran yang sama juga akan dilakukan oleh orang lain.

Kerana tindak balas seseorang itu ke atas sesuatu benda yang baru adalah hampir sama antara satu sama lain. Jadi, dengan psikologi dan tingkah laku sebegini, bagaimanakah pemasaran digital dapat membantu?

Kita semua tahu yang objektif sesuatu strategi pemasaran digital itu ialah untuk mendapatkan perhatian, dan kemudiannya menukarkannya kepada pembe­lian. Tugasan ini bukanlah sesuatu yang mudah dilakukan kerana ia melibatkan kreativiti yang tinggi, pemahaman dan pengetahuan tentang psikologi dan juga tingkah laku manusia dengan mendalam seperti di atas.

Pihak pengurusan tertinggi organisasi, yang biasanya menjadi tukang suruh ini biasanya tidak akan faham yang strategi pemasaran digital ini memerlukan masa yang secukupnya untuk kita lihat hasilnya. Anda dapat melihat sendiri bagaimana reaksi seseorang itu apabila melihat iklan dan promosi dari jenama yang mereka belum pernah de­ngar.

Jadi, kebanyakan organisasi ini beranggapan yang tiga hingga enam bulan merupakan tempoh masa yang cukup lama untuk melihat penjualan produk yang hebat daripada aktiviti-aktiviti pemasaran yang dilakukan.

Apa yang mereka tidak sedar ialah, enam bulan atau kurang adalah satu tempoh yang tidak realistik langsung. Mengapa? Ia kerana manusia perlukan masa untuk memproses apa yang mereka lihat. Segala informasi yang mereka lihat ini perlu di­ulang dan terus diulang sehingga mereka bertindak untuk berbuat sesuatu-membeli.

Bukan itu sahaja, penceritaan yang menarik juga penting yang akan membuatkan para pembeli akan tertarik dengan jenama anda. Untuk membuatkan mereka tertarik itu sendiri agak sukar, inikan pula untuk membuatkan mereka merasa tertarik dan percaya pada sesuatu jenama itu sendiri.

Penceritaan yang menarik amat bergantung pula kepada kekuatan dalaman yang ada di organisasi itu sendiri. Jadi, segala informasi mengenai organisasi itu mestilah lengkap barulah anda mempunyai cerita yang menarik untuk dikongsi.

Bayangkan dengan mempunyai jenama yang masih baharu, operasi organisasi yang masih baharu, strategi korporat yang masih lemah dan sebagainya, anda mahukan hasil penjualan yang baik dalam masa enam bulan. Sungguh tidak realistik sekali.