Bahasa Malaysia

Kebanyakan Ketua Pegawai Eksekutif Tidak Hargai Pemasaran. Mengapa?

Sebenarnya pemasaran lebih dari itu, ia perlu bermula dengan melihat kembali strategi penjenamaan yang ada, memastikan wujudnya nilai tawaran yang tidak ditawarkan oleh para pesaing, mesej yang cuba disampaikan, strategi pembuatan kandungan atau bahan pemasaran, penggunaan rangkaian media sosial yang betul, strategi mewujudkan kebolehpercayaan dari pelanggan dan sebagainya sehinggalah bagaimana kita mendapatkan pembeli.

Kebanyakan strategi pemasaran bukan sahaja akan membuang masa, tenaga dan wang ringgit, tetapi juga tidak akan mampu menghasilkan jualan dari aktiviti yang dilakukan. Saya benar-benar tidak nampak nilai pemasaran yang sebenarnya, melainkan hanyalah nasib. Mengapa saya perlu membuang masa dan wang untuk nasib?

Ini adalah kenyataan yang dikeluarkan dua tahun yang lalu oleh seorang ketua pegawai eksekutif di sebuah syarikat yang agak sederhana besarnya. Syarikat beliau menyediakan khidmat pelancongan dalam talian melalui portal yang disediakan. Ketika itu saya hanya menawarkan khidmat saya untuk membantu melancarkan strategi pemasaran jenama baharu syarikat beliau pada harga tidak lebih RM5 ribu sebulan untuk jangkamasa setahun. Syarikat ini mendapat pelaburan yang agak besar dari para pelabur kerana khidmat pelancongan yang mereka tawarkan ini agak baharu yang kewujudannya belum lagi meluas. Biasalah, bila duit tengah banyak hidung pun mula meninggi. Maka, proposal saya pun ditolak dengan rasminya. Tidak mengapa.

Dua tahun berlalu, dan beberapa hari lepas saya dihubungi kembali oleh beliau. Pertolongan saya kali ini amat-amat diperlukan dan dia sanggup membayar tiga kali ganda harga yang saya tawarkan pada 2015 yang lalu. Saya diajak untuk minum petang bersama, dan berbincang. Saya ke sana untuk menikmati kopi percuma, berbincang dengan baik namun selepas itu saya menolak tawaran yang beliau dengan baik kerana dua sebab. Pertama, penolakan beliau dahulu dibuat dengan cara yang agak luar biasa kurang ajarnya yang saya masih tidak dapat lupakan sehingga hari ini. Dan kedua, beliau terpaksa melakukan rombakan besar-besaran ke atas strategi pemasaran yang ada akibat dari desakan lembaga pengarah. Jawatan beliau kini tergugat. Jadi sebab yang sebenar saya dipanggil bukanlah kerana dia benar-benar insaf tentang kebaikan pemasaran tetapi kerana jawatannya yang kini goyang.

Mengapa kebanyakan ketua pegawai eksekutif syarikat-syarikat kecil dan sederhana tidak begitu menghargai pemasaran terutamanya pemasaran digital?

Pertama, mereka menganggap pemasaran ialah sekadar pengiklanan dan perhubungan dengan media. Itu sahaja. Kalau ini sahaja, sesiapa pun boleh lakukannya, dan mereka tidak perlukan pemasar yang terlatih, bertauliah dan pengalaman yang perlu dibayar ribuan ringgit setiap bulan.

Ini satu tanggapan yang salah. Saya pun tidak begitu faham bagaimana orang seperti ini boleh menjadi ketua pegawai eksekutif dalam era internet hari ini. Sebenarnya pemasaran lebih dari itu, ia perlu bermula dengan melihat kembali strategi penjenamaan yang ada, memastikan wujudnya nilai tawaran yang tidak ditawarkan oleh para pesaing, mesej yang cuba disampaikan, strategi pembuatan kandungan atau bahan pemasaran, penggunaan rangkaian media sosial yang betul, strategi mewujudkan kebolehpercayaan dari pelanggan dan sebagainya sehinggalah bagaimana kita mendapatkan pembeli.

Kedua, memandangkan pemasaran hanyalah melibatkan pengiklanan dan perhubungan dengan media maka mereka melantik ketua pegawai pemasaran secara semberono. Menurutnya kerja yang dilakukan adalah mudah jadi, sesiapa pun boleh menjadi ketua pegawai pemasaran. Dan selepas dua tahun, jenama yang ada semakin terkebelakang, wang sudah banyak dihabiskan, penjualan produk dan perkhidmatan semakin merosot dan kini baharu hendak menyesal.

Sebenarnya pemilihan ketua pegawai pemasaran perlu dilakukan dengan teliti. Ia bukan sahaja melibatkan pengetahuan yang  meluas, tetapi juga pengalaman yang baik, pembacaan yang berterusan, kepakaran yang mendalam. mampu memimpin pasukan yang dinamik dan tahu hala tuju yang diperlukan oleh syarikat dalam aspek pemasaran.

Ketiga, kerana mentaliti kerdil mereka. Mustahil masalah penjualan yang merosot yang dihadapi bertahun-tahun itu mampu diubah melalui pemasaran digital dalam masa sebulan dua. Dan sekiranya tidak boleh dilakukan, maka pemasaran dan pemasaran digital dikatakan langsung tidak diperlukan dan tidak penting.

Tahap pemikiran dan intelektual ketua pegawai eksekutif sebegini perlu diubah. Sesiapa pun di dalam dunia ini tidak akan boleh mengubati penyakit tiadanya jualan selama bertahun-tahun dalam masa sebulan dua. Kalau ada yang menyatakan dia mampu, maka orang itu adalah penipu. Pemasaran adalah satu maraton yang panjang dan bukannya perlumbaan 100 meter. Jadi proses membaikpulih sesuatu jenama yang ‘sakit’ pasti akan mengambil masa berbulan-bulan atau mungkin juga tahun lamanya.

Ada juga yang mencuba untuk mendapatkan diskaun sehingga harga yang ditawarkan menjadi tidak munasabah. Biasanya saya tidak akan melayan orang-orang seperti ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan. Medan diperlukan ditanda dengan *