Bahasa Malaysia

Apakah Cara Pemasaran Yang Paling Berkesan?

Setiap apa yang anda baiki dengan percuma itu walaupun tempoh jaminan produk yang anda jual itu telah tamat tempoh itu adalah pemasaran.

KHIDMAT pelanggan yang baik, ini jawapannya. Anda jangan terlalu taksub dengan penggunaan media sosial, terlalu aktif bercerita tentang yang bukan-bukan, terlalu menjual dengan katalog demi katalog, rekabentuk grafik yang berpinau orang melihatnya, membayar iklan-iklan di Google dan Facebook yang tiada penghujungnya, dan lain-lain aktiviti yang merugikan. Tidakkah anda perasan, hampir kesemua para pengguna di luar sana kini sudah muak, jemu dan hilang keyakinan dengan setiap promosi yang mereka sering lihat?

Mereka sudah tidak lagi percaya dengan gimik, setiap apa yang anda tulis, janji manis dan sebagainya terutama sekali paparan screenshot WhatsApp palsu yang sering digunakan oleh para penjual seperti anda. Cuba anda duduk diam-diam seketika dan buat sedikit pemerhatian tentang tabiat para pengguna yang menjadi sasaran anda. Lihat bagaimana mereka membuat pertimbangan untuk membeli. Lihat juga bagaimana corak pemikiran mereka untuk memilih jenama produk yang bakal mereka beli.

Jika anda amati betul-betul, ramai yang akan membuat beberapa kepastian atau verification terlebih dahulu sebelum mereka membeli. Biasanya mereka akan bertanya pada kawan-kawan yang mereka rapat dan percaya. Dari pertanyaan tadi, rakan-rakan mereka akan memberikan pendapat tentang pengalaman yang mereka sendiri lalui ketika menggunakan khidmat atau produk sesuatu jenama itu. Mereka akan berterus-terang sahaja kepada anda tentang setiap apa yang dilalui dan apa yang dimanfaatkan darinya.

Ini bermakna, setiap pertolongan percuma yang anda berikan kepada orang lain walaupun anda sangat-sangat memerlukan wang ketika itu, adalah pemasaran. Setiap apa yang anda baiki dengan percuma itu walaupun tempoh jaminan produk yang anda jual itu telah tamat tempoh itu adalah pemasaran. Setiap nama-nama kucing milik pelanggan yang anda ingat yang datang ke klinik haiwan anda itu juga adalah pemasaran. Setiap pesanan makanan yang datang tidak sampai 10 minit setelah pesanan dibuat di restoran anda juga adalah pemasaran. Ini termasuk juga setiap petua-petua pemasaran percuma yang disediakan oleh Utusan Malaysia setiap minggu juga adalah pemasaran.

Pengalaman yang para pengguna lalui sangat-sangat penting. Jika jawapan yang diberikan kepada anda oleh rakan, tentang mana-mana perkhidmatan atau produk itu tidak memberangsangkan, adakah anda akan meneruskan niat anda untuk membeli jenama produk tersebut? Sudah tentu tidak. Dengan meletakkan diri anda sebagai pelanggan, anda akan lebih faham keadaan ini dan tahu apa bentuk strategi yang perlu dilakukan untuk membuatkan para pengguna memilih produk dan perkhidmatan anda.

Tidak dinafikan juga ada segelintir pelanggan yang bermasalah. Anda akan berjumpa dengan para pelanggan yang keras kepala, hanya dia seorang sahaja yang betul, tidak mahu bertolak-ansur dan sebagainya. Anda jangan risau kerana tidak semua pelanggan adalah betul. Persepsi semua pelanggan adalah betul perlu dikikis serta-merta. Saya sendiri, tanpa berfikir panjang akan terus sama ada tidak mahu urusniaga itu diteruskan atau menghentikan secara bernotis kontrak yang ada sekiranya saya mendapati pelanggan berbayar saya bermasalah.

Di dalam era teknologi maklumat yang serba canggih, ramai pemasar-pemasar digital kini bercakap tentang kepentingan Data Besar atau Big Data, Kepintaran Buatan atau Artificial Intelligence dan Analitik sebagai masa depan industri pemasaran. Bagi saya, kita tidak harus lupa tentang pengguna yang menggunakan produk dan perkhidmatan anda adalah manusia biasa, yang mempunyai emosi dan perasaan. Oleh itu pengalaman mereka amat berguna tadi perlu dibentuk terlebih dahulu. Setelah ini terhasil, baharu data darinya boleh dianalisa oleh elemen-elemen di atas yang mana sumber atau data yang boleh dijadikan bahan perlu diadakan dahulu. Tanpa sumber data, tiada apa yang boleh dianalisa.

Para pengguna akan mengaitkan jenama-jenama yang baik melalui pengalaman manis mereka menggunakannya. Contoh yang baik ialah Apple. Pemasaran mereka tidak terlalu kerap kita lihat, sebaliknya ia dilakukan oleh para pengguna mereka sendiri. Ini dinamakan user generated content atau kandungan yang dibuat oleh para pengguna. Mereka amat setia dengan setiap produk yang dibeli sehingga sanggup mengeluarkan wang ringgit untuk berkongsi pengalaman mereka walaupun harga produk Apple agak mahal. Pengalaman mereka biasanya akan direkod melalui rakaman video seperti unboxing atau ketika membuka kotak setelah produk dibeli. Ia amat jarang dilakukan oleh jenama-jenama telefon pintar lain, tetapi kerap dibuat oleh para pengguna Apple. Ini satu pengalaman manis bagi mereka yang disediakan oleh Apple.

One comment

  1. Saya fikir faktor “human touch” juga penting dalam setiap urus niaga kita…itu salah satu faktor yang akan menempatkan kita sentiasa dihati pelanggan.

Tinggalkan Balasan

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan. Medan diperlukan ditanda dengan *